thelyricsearch.com LYRIC

PEMERGIAN
Yaph


Malam yang tenang, dia termenung melihat bintang,
Kondisi ruang, tidak seperti dulunya lapang,
Semenjak ayahnya pulang, duduk semeja tak pernah sembang,
Tidak menentang, walau semalam baru mengarang,
Tulisannya sekadar lantang

Menangis lagi,
Ibu menjerit tak abis lagi,
Kendiri meratap memori palsu,
Memintal segala polisemi dalam puisi,
Mabuk todi, ayahnya angkat kaki,
Rasian ngeri seperti ruji,
Jadi dia saksikan segala sara bara ini
Tuhan nak menguji

Nyanyikanlah siulan syurga,
Engkau yang merasakannya,
Dunia tak semudah yang kau sangka

Jauhkanlah dari bisikan,
Engkau yang merasakannya,
Dunia tak semudah yang kau sangka

Dah tiga malam, dia berkurung dan duduk diam,
Rasa selamat sebelum pejam,
Rasa selawat cara nak hadam,
Situasi sukar nak dikawal,
Ayahnya kekal walau tak kenal,
Darah dangingnya ini, darah jaminan kelak tak boleh disangkal

Mata ibu dah bengkak, dia merayu suara serak,
Cuba nak lari ayah menghentak,
Sungkur mendesak ibu merangkak,
Riak muka tak nampak,
Dunia ini penuh dengan penipuan,
Jadi langkah terbaik dari pemergian,
Bila tewas melawan tetap melawan

Nyanyikanlah siulan syurga,
Engkau yang merasakannya,
Dunia tak semudah yang kau sangka

Jauhkanlah dari bisikan,
Engkau yang merasakannya,
Dunia tak semudah yang kau sangka


YAPH